Psikosis Pascapersalinan – Apa yang Harus Dilakukan Saat Anda Mencurigai Mungkin Mengalaminya

Psikosis pascapersalinan adalah bentuk psikosis yang parah dan langka yang sering terjadi tidak lama setelah wanita melahirkan. Meskipun statistik ini mungkin tampak relatif kecil, dampaknya yang menghancurkan tidak lain adalah: Banyak wanita yang menderita PPP telah mencelakakan diri dan bayinya dengan parah karena gangguan mental ini. Gangguan ini mempengaruhi banyak wanita di beberapa titik dalam hidup mereka, tetapi banyak yang tidak pernah mencari pengobatan karena takut dicap sebagai “sakit jiwa” oleh komunitas medis.

Psikosis pascapersalinan didiagnosis jika gejalanya menetap setidaknya selama enam bulan setelah siklus menstruasi pertama ibu. Perlu dicatat bahwa ini adalah gangguan jiwa, yang berarti kondisinya dapat diobati dan bahkan disembuhkan, namun banyak orang memilih untuk menjalaninya daripada mencari pertolongan.

Menurut para ahli, wanita mengalami psikosis pascapartum jauh berbeda dari pria. Biasanya didiagnosis selama tiga bulan pertama setelah kelahiran anak.

Salah satu gejala umum psikosis pascapartum adalah kecemasan dan depresi yang parah. Mungkin juga ada halusinasi, delusi dan halusinasi yang sangat mengganggu. Mereka termasuk melihat orang mati, mendengar suara dan perasaan seolah-olah mereka kehilangan kendali atas tubuh mereka.

Tanda lain dari psikosis pascapartum adalah hubungan yang tidak stabil dan membingungkan dengan bayi baru lahir. Wanita mungkin merasa seolah-olah bayinya sedang mencuri atau mencoba menyakitinya.

Psikosis pascapartum biasanya disebabkan oleh peristiwa traumatis seperti kelahiran anak. Alasan trauma biasanya terkait dengan hubungan yang penuh kekerasan. Faktanya, sebagian besar kasus terkait dengan hubungan yang melecehkan. Bekas luka emosional dari pengalaman traumatis membuat orang rentan terhadap psikosis pascapartum.

Psikosis pascapartum adalah gangguan jiwa yang sangat serius. Gejala dapat berkisar dari ringan hingga parah tergantung pada tingkat keparahannya. Seorang wanita harus segera mencari bantuan jika dia curiga bahwa dia memiliki jenis gangguan mental ini. Dokternya akan membantunya memahami gejalanya dan menentukan apakah ada kemungkinan penyebab fisik yang mendasari gejala tersebut.

Jika Anda menduga bahwa Anda mungkin menderita psikosis pascapartum, Anda harus mendiskusikan semua pilihan pengobatan Anda dengan dokter Anda. Dia kemudian akan dapat memberi tahu Anda tentang perawatan yang paling tepat untuk mengobati gejala Anda.

Ada beberapa pilihan pengobatan yang tersedia untuk psikosis pascapartum. Dokter Anda mungkin merekomendasikan psikoterapi, pengobatan, kelompok dukungan layanan sosial dan terapi kelompok.

Obat mungkin diresepkan untuk membantu Anda mengatasi gejala Anda. Dokter Anda mungkin juga memutuskan untuk menambahkan obat antipsikotik ke rejimen pengobatan Anda yang ada. Dokter mungkin juga merujuk Anda ke psikiater yang mengkhususkan diri dalam pengobatan psikosis. jenis penyakit mental ini.

Terapi kelompok, atau CBT, sering direkomendasikan bagi mereka yang menderita psikosis pascapartum. Terapi kelompok memungkinkan pasien untuk berbagi perasaan, pengalaman dan ide mereka dengan orang lain yang pernah mengalami pengalaman serupa.

CBT adalah metode pengobatan yang efektif bagi mereka yang menderita psikosis pascapersalinan karena membantu Anda mengatasi pikiran Anda dan belajar bagaimana menghadapi situasi sulit setiap hari. Terapi kelompok membantu pasien mengidentifikasi pemicu dan masalah serta cara menghindari masalah tersebut. Hasilnya, gangguan tersebut bisa diatasi.

Terapi ini tidak terbatas hanya pada wanita. Ini juga dapat bermanfaat bagi pria jika mereka pernah mengalami situasi stres yang serupa atau bahkan anak-anak.

Terapi kelompok memiliki banyak manfaat. Misalnya, para anggota diajari bagaimana saling mendukung ketika mereka bergumul dengan kesulitan yang sama. Mereka juga belajar untuk mempercayai satu sama lain. Ketika Anda mempercayai anggota lain dalam grup Anda, Anda menjadi lebih terbuka terhadap teman dan anggota keluarga Anda.

Saat Anda mengikuti sesi terapi kelompok, Anda belajar untuk terbuka dan jujur ​​dengan terapis Anda. Anda dapat belajar bagaimana berinteraksi secara positif dengan orang lain, belajar menerima pandangan dan pendapat lain, dan menemukan hiburan dalam lingkungan yang mendukung. Anda juga akan belajar tentang masalah Anda dan cara mengatasinya.

Terapi kelompok juga bermanfaat karena Anda belajar berbicara dengan dokter tentang gejala dan masalah Anda. Anda juga belajar membangun harga diri Anda. Anda belajar bagaimana merasa nyaman dengan orang lain dan bagaimana menangani situasi sulit.