Deep Vein Thrombosis – Hal yang Perlu Diketahui

Deep Vein Thrombosis - Hal yang Perlu Diketahui

Trombosis vena dalam adalah bekuan darah di kaki. Itu terjadi ketika darah menggumpal di pembuluh darah. Ini dapat berkembang ketika Anda memiliki sejumlah kondisi medis yang mengganggu aliran darah Anda. Ini juga dapat terjadi ketika Anda terbaring di tempat tidur, setelah operasi atau karena pola makan yang buruk.

 

Kondisi ini dapat menyulitkan pembuluh darah vena trombosis untuk mengering dan menyebabkannya membentuk celah. Celah ini memungkinkan darah menggenang dan bisa tumbuh lebih besar dan menyebabkan bekuan terbentuk, yang kemudian dibuang bersama urin. Gumpalan ini bahkan mungkin cukup besar untuk menghalangi aliran darah ke kaki. Ada juga beberapa bukti bahwa gumpalan bisa pecah menjadi pecahan kecil dan berpindah ke bagian lain dari tubuh.

 

Seperti disebutkan, vena trombosis vena biasanya tidak serius. Namun, jika gumpalan terbentuk dapat menyebabkan masalah dan mungkin memerlukan pembedahan atau transfusi darah jika ada risiko gumpalan tumbuh menjadi gumpalan yang lebih besar.

 

Gumpalan darah yang cukup besar dapat mengalir melalui pembuluh darah dan masuk ke paru-paru. Gumpalan mungkin mulai menumpuk dan menjadi sangat besar. Jika ini terjadi, itu akan menghalangi jalan napas.

 

Meskipun sebagian besar trombosis vena dalam tidak menyebabkan kematian, terkadang menyebabkan komplikasi serius. Dalam banyak kasus, mereka dapat menyebabkan emboli paru, di mana gumpalan menghalangi jalan napas. Ini bisa mengancam jiwa dan biasanya membutuhkan pembedahan segera. Mungkin juga gumpalan pecah dan berjalan melalui pembuluh darah.

 

Jika bekuan ditangkap cukup dini, biasanya tidak menyebabkan komplikasi serius. Namun, jika dibiarkan terlalu lama atau jika tidak ditangani, kemungkinan mengalami kerusakan permanen meningkat secara dramatis. Banyak orang dengan trombosis vena dalam berisiko terkena stroke, serangan jantung, dan komplikasi serius lainnya.

 

Jika Anda menyadari bahwa bekuan darah Anda telah menyebar ke paru-paru dan Anda merasa pusing atau mual, Anda harus mencari pertolongan medis sesegera mungkin. Ini karena ini adalah tanda bahwa bekuan Anda mungkin menghalangi jalan napas.

 

Setelah Anda menyadari masalahnya, Anda dapat mulai mengobatinya untuk menghilangkan bekuan darah. Penting untuk diingat agar kaki Anda tetap terangkat dan jauhkan alas kaki dari kaki Anda setiap saat untuk mencegah pembekuan darah. Menempatkan manset di sekitar kaki Anda juga akan membantu menjaga aliran darah, mencegah penggumpalan lebih lanjut.

 

Dokter Anda mungkin merekomendasikan pengobatan, operasi atau kombinasi keduanya untuk menghilangkan bekuan darah Anda. Ia mungkin juga merekomendasikan prosedur yang dikenal sebagai arteriotomi, yaitu prosedur di mana arteri atau vena Anda dipotong dan gumpalan dikeluarkan. Selain itu, ia mungkin merujuk Anda ke spesialis vena untuk perawatan yang dikenal sebagai mentoplasti, yang melibatkan pengangkatan sebagian atau seluruh vena untuk menghentikan pembentukan gumpalan.

 

Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati trombosis venapro termasuk nifedipine, atabrine, amlodipine, vincristine dan d4T. Operasi adalah pilihan lain. Prosedur yang disebut venografi digunakan untuk memantau bekuan darah dan memeriksa perkembangannya dan untuk menentukan tindakan terbaik bagi setiap pasien.

 

Karena kerumitan prosedurnya, banyak orang lebih suka menunggu sampai mereka mengalami gejala selama beberapa waktu sebelum menjalani prosedur. Jika Anda menderita gejala dan menunggu untuk menjalani operasi, itu mungkin berarti gumpalan akan hilang atau akhirnya akan hilang dengan sendirinya. Dokter Anda mungkin memutuskan untuk menggunakan obat lain untuk mengatasi gejalanya, dan Anda mungkin disarankan untuk menjalani operasi hanya jika masalahnya semakin parah. Jika Anda memiliki riwayat trombosis vena, dokter Anda mungkin juga dapat memantau situasinya.

 

Jika Anda menderita trombosis vena, hal terbaik untuk dilakukan adalah mendiskusikan risikonya dengan dokter Anda sebelum melanjutkan operasi. Dokter Anda akan dapat merekomendasikan operasi dan rencana perawatan yang akan memberikan hasil terbaik. Dalam banyak kasus, trombosis vena disebabkan oleh riwayat keluarga dengan kondisi ini. jika Anda seorang perokok, ini juga dapat mempengaruhi pilihan operasi Anda.

 

Dalam beberapa kasus, trombosis vena dapat diobati melalui pembedahan, bahkan saat Anda tidak memiliki gejala apa pun. Dalam kasus ini, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat yang akan membantu menghilangkan bekuan darah. Setelah ini selesai, Anda mungkin diminta untuk menahan diri dari hubungan seksual untuk mencegah gumpalan terbentuk kembali. Dalam beberapa kasus, spesialis vena dapat melakukan prosedur yang dikenal sebagai skleroterapi, yang dilakukan untuk menghilangkan penyumbatan vena dan mencegah jaringan parut.

Deep Vein Thrombosis - Hal yang Perlu Diketahui